BLANTERVIO103

Penjaringan Capim KPK Bernuansa Politis Indikasi Pelemahan Terstruktur dan Sistematis

Penjaringan Capim KPK Bernuansa Politis Indikasi Pelemahan Terstruktur dan Sistematis
8/30/2019
Foto : Samuel F Silaen
Jurnalhitz.com - Koalisi Masyarakat Sipil untuk Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) bersih menyatakan bahwa pimpinan KPK akan menyurati Presiden Joko Widodo (Jokowi) terkait permasalahan dalam proses pemilihan calon pimpinan (capim) KPK periode 2019- 2023 yang berlangsung saat ini. Koalisi pun ikut mengawasi jalannya proses seleksi yang kini menyisakan 20 capim.

Direktur Eksekutif Lembaga Kajian studi Masyarakat dan Negara (LAKSAMANA), Samuel F Silaen, mengatakan intensitas nuansa politis dalam penjaringan capim KPK yang begitu tinggi akan mengaburkan adanya  Tudingan Konflik Kepentingan di Pansel KPK, "kata Silaen kepada wartawan di Jakarta. Jumat (30/8).

Dijelaskan Silaen, carut-marut kinerja Panitia Seleksi Calon Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (pansel capim KPK) menyisakan berbagai masalah 'laten' baru, sorotan atas kinerja Pansel Capim KPK yang dinilai tidak transparan dan tidak responsif atas informasi yang disampaikan oleh publik, ini menandakan pansel tertekan psikologisnya.

Sejak awal adanya tudingan seperti yang disebut oleh Koalisi Kawal Capim KPK, berdasarkan dugaan bahwa tiga anggota Pansel Capim KPK yaitu Indriyanto Seno Adji, Yenti Garnasih, dan Hendardi terikat kontrak kerja dengan Polri atau  sebagai tim penasihat Kapolri.

Yenti disebut sebagai tenaga ahli Kepala Lembaga Pendidikan Kepolisian (Lemdikpol) Bareskrim Polri, BNN, dan Kemenkumham. Sementara Indriyanto dan Hendardi disebut sebagai penasihat Kapolri.

Informasi yang simpang siur selama ini terkait pansel capim KPK yang ikut berpolitik praktis tak terhindarkan, Silaen katakan prihatin atas proses seleksi capim KPK periode 2019- 2023, ini tanda 'lampu merah' akan menyetop KPK jika orang yang bermasalah diloloskan dari tahap seleksi yang cacat. “Sebab kriteria apa yang dipakai pansel sampai capim itu lolos dan capim ini nggak lolos, " tegas Silaen mantan alumni Lemhanas Pemuda I serius bertanya.

Menurut dia, penolakan atas kinerja pansel itu adalah peringatan bagi institusi KPK, agar selektif dalam menyaring sepuluh nama capim KPK yang akan diserahkan kepada Presiden Joko Widodo.

Pengamat politik milenials ini sebutkan ada upaya sistematis untuk menghancurkan, melemahkan dan menyandra capim KPK yang nantinya akan terpilih, maka dalam masa tugasnya jika terpilih akan tersandra karena kartu 'truf' itu dijadikan 'bargain' politik. Ini masalah sangat serius.

Selama ini kinerja Pansel Capim KPK dinilai banyak kalangan termasuk penggiat anti korupsi "letoy, loyo, lesu dan lempem" seperti kurang sehat lahir bathin, ini terkonfirmasi banyaknya masalah dan cacat integritas, akibat rendahnya transparansi dan sepertinya ikut 'cawe-cawe' dan tidak mengindahkan tuntutan yang disampaikan oleh publik kepada pansel.

Pansel tidak mempertimbangkan isu rekam jejak dengan baik. Menurutnya patut dicatat apabila calon-calon dengan rekam jejak bermasalah lolos, berarti Pansel KPK berperan dalam pelemahan pemberantasan korupsi.

“Tingginya harapan publik kepada institusi KPK dikarenakan masih tingginya praktek-praktek korupsi yang ada dinegeri ini," tutup Silaen. [PR]


Share This Article :
Jurnalhitz

TAMBAHKAN KOMENTAR

480167967060055368